Kasus Wong Tegal sing Mati Dibedhil, Bapa lan Anak Keancem Ukuman Mati – Panturapost.com | Tegal Info

Kasus Wong Tegal sing Mati Dibedhil, Bapa lan Anak Keancem Ukuman Mati – Panturapost.com | Tegal Info

TEGAL – Kasus dibedilé Casbari (40) di Desa Pedeslohor, Kecamatan Adiwerna, Tegal, lagi-lagi di Slasa (30/8/2022) terus diselidiki polisi. Kedadénan kuwé jebulané wis pikir penulis untuk menari yakuwé menyanyikan ayah dan korban adhiné.

Korban meninggal akibat luka Neng Sirah Sawisé, yang dibunuh oleh Daning Adi Sirah Dhéwék, Dirto (34). Sementara itu, Tarwad (55) adalah korban seka otak yakuwé dalam pembunuhan kiyé.

Kapolres AKBP Arie Prasetya angkat bicara soal kasus korban seka kedadénan kiyé yakuwé merga sewoté Tarwad sing dadi wongtuwa. Tarwad merasa miris dengan perilaku korban, kata Wis.

“Mugané membicarakan ide menikahkan korban Daning Tarwad dengan Dirto sing yakuwé, anak keloro, dan anak sulung korban. Dia setuju itu terjadi karena dia dibedhil”, kata Arie dalam konferensi pers di Kemis ( 1/9/2022).

Karena kasus kiyé, tersangka keloro didakwa dengan pembunuhan berencana: pasal 340 KUHP, tambahan pasal 338 KUHP jo pasal 55 KUHP. Dhéwéké takut akan hukuman mati atau penjara seumur hidup selama minimal 20 tahun penjara.

Tersangka Tarwad mengaku di depan polisi bahwa putranya Kasbari merindukan perilakunya. Saliyané peduli dengan urusan kluwargan dan terkadang memiliki semangat yang rendah. bahkan sering kasar.

Sebagai seorang kuwé, Tarwad mengaku menyesal membicarakan anak kelorone, anak mbedhil pertamanya.

“Saya minta maaf ketika laki-laki tidak menyesal,” kataku Tarwad.

Baca juga : Berita Tegal